Selasa, November 4

Tribute To Mama!

Tanggal 11 Ogos 1961, lahirlah seorang insan yang amat ku sayang, ku cinta, dan ku sanjung setiap masa. Insan ini telah mengajar, mendidik, mengasuh, menyayang, mencinta aku sepenuh jiwa raga nya. Insan yang diberi nama Noorjihan ini telah banyak menabur kasih sayang yang tak terhingga kepada ku, adik beradik ku, dan sepupu-sepupuku. Ya, insan yang ku maksudkan ini adalah Ibu ku, dan kami, sekeluarga memanggilnya, MAMA..

Aku baru pulang dari rumah ku di Pekan, Pahang. Sepanjang cuti selama 5 hari, aku merasakan aku telah banyak menyusahkan mama. Segala makan minum, dan duit perbelanjaan ku, masih lagi mama tanggung. Walaupun banyak kali ku menolak, tapi, mama tetap menghulur dan meminta ku untuk menerima.

Mama ku seorang yang tabah. Kini, di rumah, mamalah yang menguruskan segala. Dari mengemas rumah, mencuci kain, sehinggalah menghantar dan menjemput adik-adikku dari sekolah. Semuanya bermula dari Raya ke-5. Tanggal 5 Oktober 2008, ayah yang ku sayang dan ku cinta telah ditimpa strok. Alhamdulillah, strok yang menimpa ayah tidak menyebabkan ayah lumpuh. Itu sudah cukup untuk kami bersyukur. Namun, segala ingatan ayah pada awalnya, hilang. Ayah tidak mengenal mama, isterinya yang telah bersamanya selama 27 tahun. Kami, anak-anaknya juga tidak ayah kenal. Namun, atas usaha mama membantu ayah mengingat kembali segala-gala nya, kini ingatan ayah semakin pulih. Ayah telah mengenali anak-anaknya, adik-beradiknya, ipar-iparnya, dan kebanyakan orang sekelilingnya. Namun, vocab ayah banyak yang telah hilang. Benda-benda banyak yang ayah lupa. Hendak bercakap sesuatu, ayah termenung dulu, sehinggalah mama yang telah memahami ayah, menyebut perkataan yang ingin ayah katakan.

Sejak rabu lepas, ayah diserang infection di kakinya. Kaki ayah bengkak. Sukar untuk ayah berjalan. Sejak hari itu la, mama mengurus segalanya. Mama jugalah menjadi nurse ayah di rumah. Segala ubat-ubat ayah, mama uruskan. Sudahlah sibuk mengajar di sekolah seharian. Balik saja ke rumah, mama melakukan kerja rumah pula. Sebelum ini, semasa ayah sihat, ayah membantu mama dari segi kerja rumah. Mencuci pakaian, menjemur, melipat kain, semuanya ayah lakukan. Malah, kadangkala ayah juga memasak untuk adik-adik yang berada di rumah. Kini, segalanya mama yang lakukan. Mama sangat tabah.

Bil-bil yang tertunggak mencecah RM1000. Semuanya mama langsaikan semalam. Walaupun sudah seribu habis, mama tetap memberi wang saku untuk aku. Menitis airmata ku ketika itu. Begitu besar pengorbanan mama kepada ku.

Sebelum pulang tadi, aku mencium pipi ayah, menasihati ayah supaya menjaga diri, dan berehat secukupnya. Ketika melangkah keluar dari rumah, airmata ku menitis lagi. Tidak ku sangka, keadaan yang sebelum ni elok, telah menjadi sebaliknya. Terlintas di fikiran untuk ku berhenti belajar. Menjaga ayah di rumah. Tapi, aku takut untuk bersuara. Bimbang mama berasa kecewa.
Aku kasihankan mama membuat segalanya di rumah. InsyaAllah, setiap kali cuti, akan aku membantu mama di rumah.

Mama

Meskipun dirimu manusia biasa
bagiku engkaulah malaikatku
yang tak pernah lelah
membimbingku

Mama, maafkanlah aku
yang dulu sering tidak memahamimu
yang kadang meremehkanmu

Mama engkaulah segalanya bagi ku
tak pernah terlambat memberi kedamaian
semoga kau bahagia selalu
semoga aku dapat membahagiakanmu

Mama, aku amat mencintai mu,
aku amat menyayangi mu,
terimalah doa iringan kesejahteraan,
dari anakmu yang jauh.

I LOVE YOU MAMA!!


Mama

2 Comments:

fallspoet berkata...

sedih nye aku baca ni...

Hebat la mama ko.

Semoga ayah ko cepat sembuh. Tabahkan diri ye? Lepas grad baru leh balas jasa parents kita.

Mohd Rasydan berkata...

hehe.. insyaAllah.. selagi hayat dikandung badan, xkn ku lpe membalas jasa mereka..

:)

 
blogspot counter